Novel Charlie Wade Bab 5917 – 5918

si karismatik novel Charlie Wade lengkap gratis online free - stefan stefancik - unsplash @

Novel Charlie Wade Bab 5917 – 5918 dalam bahasa Indonesia. Diterjemahkan dari novel serial berbahasa China dengan judul “Menantu Naga Tertinggi Ye Chen Xiao Churan”. Semoga bisa menikmati kisah / ceritanya yang semakin seru.

The Amazing Son-in-Law / The Charismatic Charlie Wade (Ye Chen) Chapter Bab 5917 – 5918.


Bab 5917

Dean awalnya mengira Ye Chen akan terus menyiksa dirinya sampai mati. Dia tidak menyangka Ye Chen memberinya kesempatan untuk melakukan perbuatan baik.

Alhasil, kehidupannya yang putus asa seakan terasa samar-samar.

Bersemangat, dia mengangguk berulang kali tanpa berpikir, dan mengungkapkan ketulusannya dengan sungguh-sungguh, “Tolong jangan khawatir, Tuan, saya akan menjaganya dengan baik dan memuaskannya!”

Pada saat ini, John Lawrence merasakan matanya menjadi gelap, dan dia hampir pingsan. Dia tidak bisa membayangkan bagaimana Dean akan menyiksanya jika dia jatuh ke tangan Dean sebagai imbalan atas penghargaan Ye Chen.

Memikirkan hal ini, dia segera berlutut dan memohon, “Tuan, maafkan saya . Saya terlalu tua untuk menanggung masalah ini!”

Ye Chen melambaikan tangannya, ” Tidak apa-apa, jangan khawatir. Kamu tidak akan mati.”

Setelah itu, dia melihat ke arah Dean di lantai lagi dan berkata dengan serius, “Dengarkan aku! Sekeras apa pun kamu berusaha, kamu harus memastikan keselamatan nyawa Tuan Lawrence. Apakah kamu mengerti?”

Dean berani ragu-ragu untuk a sejenak dan mengangguk. Dia berkata dengan fasih, “Saya mengerti, saya mengerti!”

Setelah mengatakan itu, dia segera menatap John Lawrence, yang wajahnya penuh air mata, dan berkata, “Lawrence, jangan khawatir, saya akan sangat lembut !”

John Lawrence Ketika Lawrence mendengar ini, alih-alih merasa nyaman, dia menyadari bahwa masa depannya akan gelap.

Dia memandang Ye Chen, ingin terus memohon belas kasihan dari Ye Chen, dan tersedak dengan air mata, “Tuan, saya …”

Ye Chen langsung mengulurkan tangan dan menyela, mengancam dengan suara dingin, “Ini sudah seharusnya menjadi apa yang saya dapat berikan padamu. Ini kondisi terbaik. Kalau kamu tidak menerimanya, saya akan menambahkan orang lain berdasarkan kondisi ini.”

Setelah itu, dia menunjuk Dean di lantai dan tersenyum, “Saya percaya dia bukan satu-satunya yang memiliki hobi seperti itu di sel ini, kan? Bukankah pria yang patah kakinya juga tertarik dengan hal semacam ini?”

John Lawrence tidak menyangka Ye Chen tidak memberinya kesempatan untuk memohon ampun, dan seluruh tubuhnya roboh. Dia menangis.

Dan Ye Chen mengingatkannya dengan senyuman tetapi bukan senyuman, “Menangis? Kamu bisa menangis juga!”

Begitu John Lawrence mendengar ini, meski air matanya sudah pecah, ritme isak tangis mulai mengalir seperti traktor. Namun tetap menahan tangisnya.

Ia tahu bahwa menyerah dalam kondisi saat ini adalah pilihan terbaik. Perlawanan keras kepala hanya akan memperburuk kondisi penyerahannya. Seperti Jepang pada tahun 1945. Jika mereka menyerah dengan jujur, mereka tidak akan terkena dua bom atom.

Melihat bahwa dia tidak berani mengatakan apa-apa lagi, Ye Chen berhenti memperhatikannya. Sebaliknya, dia berdeham dan berkata dengan suara dingin, “Sekarang aku akan mengumumkan sesuatu kepada kalian.’

‘Mulai sekarang, aku adalah orang yang berbicara. Setiap orang harus patuh tanpa syarat 24 jam sehari. Kalian tidak boleh melanggar perintah saya, apalagi tidak mematuhinya. Kalau tidak, saya tidak dapat menjamin nasib kalian akan lebih baik daripada mereka hari ini.”

Mereka baru saja melihat John Lawrence yang diberi pelajaran. Bagaimana mungkin ada yang berani membantah. Bahkan jika mereka keberatan, mereka semua tetap mengangguk seperti mesin ekstraksi minyak yang bekerja dengan kecepatan 20 kali lipat.

Melihat orang-orang ini sudah sangat patuh, Ye Chen cukup puas. Kemudian dia berdeham dan berkata dengan dingin, “Semua orang dengarkan perintah saya. Berdiri tegak!”

Setelah mendengar ini, semua orang mencoba yang terbaik untuk Berdiri tegak. Bahkan Dean tersandung, berdiri di ujung antrian.

Anak laki-laki yang patah kakinya berjuang untuk bangun. Tetapi begitu dia berdiri, dia jatuh lagi karena kesakitan.

Ye Chen meliriknya dan berkata dengan tenang, “Kamu tidak perlu berbaris.”

Pria itu gugup dan berkeringat banyak. Ketika dia mendengar ini, dia menghela nafas lega dan berkata dengan penuh terima kasih, “Terima kasih, Tuan!”

Ye Chen mengabaikannya. Dia terus berteriak kepada yang lain, “Semuanya, hadap kanan!”

Semua orang segera mengikutinya. Tetapi pada saat ini, seorang berbalik sembilan puluh derajat ke arah yang berlawanan.

Ye Chen memiliki kesan tertentu tentang anak ini. Setelah dia masuk, dia bersorak dan bersorak. Dia seharusnya menjadi salah satu anak buah Dean.

Jadi, Ye Chen segera menunjuk ke arahnya dan bertanya, “Ada apa denganmu? Kamu sengaja melawanku?”

Pria itu sangat ketakutan sehingga dia menggelengkan kepalanya dengan putus asa dan berkata dengan wajah sedih, ” Maaf, Pak… Saya… Saya agak sembarangan sejak masih kecil……”

“Kamu tidak bisa membedakan kiri dan kanan?” Ye Chen sedikit tersenyum, “Tidak apa-apa, saya bisa membantu kamu.”

Setelah mengatakan itu, Ye Chen meraih tangan kanannya. Dengan sedikit kekuatan ibu jarinya, dia mematahkan pensilnya seperti sedang mematahkannya dengan satu tangan. Pergelangan tangan kanannya benar-benar patah!

Pria itu berteriak kesakitan. Tetapi Ye Chen berkata kepadanya dengan ekspresi acuh tak acuh, “Ingat ini dengan benar! Saya yakin kamu tidak akan pernah lupa lagi mana kiri dan kanan.”

Semua orang sangat takut hingga kulit kepala mereka mati rasa.

Mereka mendengar Ye Chen berteriak lagi, “Hadap kiri!”

Semua orang segera berbalik, karena takut melakukan kesalahan. Pria yang baru saja patah pergelangan tangan kanannya kali ini mampu membedakan kiri dan kanan dan tidak melakukan kesalahan lagi.

Ye Chen mengangguk puas. Dia menunjuk pria di paling kiri, dan berkata, “Ayo, mulai dari kamu, perkenalkan dirimu! Siapa namamu, dari mana asalmu, kejahatan apa yang kamu lakukan, sudah berapa lama kamu berada di sini, berapa lama sisa hukumannya?”

Pria itu berkata dengan cepat, “Tuan… Saya… Nama saya Ruan Ming, seorang Vietnam. Saya sudah berada di sini karena perampokan selama satu tahun. Saya masih memiliki sisa enam tahun…”

Ye Chen mengangguk, “Oke, selanjutnya!”

“Tuan… Nama saya Hank, seorang Amerika. Saya berada di sini selama setengah tahun karena penipuan. Saya memiliki sisa tiga tahun di penjara…”

Satu demi satu, semua orang mulai memperkenalkan diri.

Tak lama kemudian, giliran pria berkulit coklat yang memperkenalkan dirinya. dia berkata dengan penuh perhatian, “Halo, Tuan. Nama saya Haji. Saya orang India-Amerika. Saya sudah di sini selama dua setengah tahun karena pemerkosaan. Aku punya waktu dua belas tahun lagi.”

Bab 5918

Ye Chen menunjuk ke dua orang di kiri dan kanan Haji, lalu berkata, “Kalian berdua, beri dia sepuluh tamparan masing-masing!”

Wajah Haji tiba-tiba berubah dan dia berseru, “Tuan… Mengapa Anda ingin memukul saya…”

Ye Chen berkata dengan dingin, “Semua penjahat seksual akan dipukuli.”

Setelah itu, dia melihat ke dua orang itu dan berteriak dengan marah, “Mengapa kalian belum melakukannya? Kalau tidak melakukannya, aku akan memerintah orang-orang di sekitar kalian memberimu seratus tamparan masing-masing! Kalau kalian tidak menampar cukup keras, aku juga akan  memerintahkan orang lain menampar kalian berdua seratus kali.”

Ketika mereka berdua mendengar ini, mereka tidak peduli lagi persahabatan mereka dengan Haji.

Sekarang adalah waktunya bencana melanda dan semua orang terbang menjauh.Tidak ada yang berani menyinggung Ye Chen, sang bintang jahat. Tidak peduli apa yang dia perintahkan, mereka tidak perlu berpikir untuk membantahnya demi melindungi diri mereka sendiri.

Alhasil, kedua pria itu bertukar pandang dan menampar wajah Haji sebanyak sepuluh kali.

Pipi Haji segera bengkak karena ditampar, dan seluruh wajahnya bengkak hingga menjadi kepala babi.

Air matanya terus berjatuhan ke lantai. Dia merasakan sejuta keluhan dan kemarahan di dalam hatinya. Namun ia tidak berani menunjukkannya saat ini.

Melihat Haji dipukul hingga menjadi kepala babi, orang yang paling gugup adalah John Lawrence. Dia tahu jika Haji dipukul pasti tidak akan bisa melarikan diri.

Tak lama kemudian, giliran John Lawrence yang memperkenalkan dirinya. Dia berkata dengan sangat ketakutan, “Tuan… Saya… nama saya John… John Lawrence… Saya… saya… Saya masuk penjara karena… karena penyerangan dan pemerkosaan. Saya dijatuhi hukuman penjara seumur hidup… tanpa pembebasan bersyarat…”

Segera setelah John Lawrence selesai berbicara, seorang pemuda di sebelahnya berseru dan bertanya: “Tuan, berapa kali saya harus menamparnya?”

Ye Chen melambaikan tangannya: “Seratus.”

Setelah berbicara, dia menambahkan: “Seratus tamparan dari setiap orang di sampingnya!”

“Baik!” Pria itu mengangkat tangannya dan memukul Lawrence tanpa berpikir. Tahanan di sisi lain tidak berani menunda. Dia melangkah maju untuk menembak ke kiri dan ke kanan bersama pria itu.

Sebelum seratus tamparan selesai, mereka berdua sudah terlalu lelah untuk mengangkat tangan. Dan Lawrence bahkan lebih buruk lagi. Wajahnya benar-benar bengkak. Jika tidak diperhatikan dengan cermat, itu tampak seperti tubuh yang basah kuyup selama setengah bulan. Mayat itu melayang dengan sendirinya.

Ketika tamparan itu selesai, Lawrence sudah benar-benar koma. Salah satu orang yang bertanggung jawab atas tamparan itu dengan hormat berkata kepada Ye Chen: “Tuan, seratus tamparan sudah dilakukan. Apa yang harus saya lakukan jika orang tua ini tidak sadarkan diri?”

“Ye Chen melambaikan tangannya, “Lempar dia ke kamar mandi dan tinggalkan dia sendirian.”

“Ya! Tuan!” Pria itu berteriak, dan bersama rekannya. Dia membawa Lawrence yang tidak sadarkan diri ke kamar mandi.

Perkenalan diri berlanjut.

Sebagian besar orang yang tersisa ditangkap karena pembunuhan dan penganiayaan. Hampir semuanya adalah anggota geng di New York. Bahkan ada yang merupakan anak buah Dean.

Setelah semua orang ini memperkenalkan diri, Ye Chen memandang anak yang kakinya ditendang dan berkata, “Ayo, beri tahu saya.”

Pria itu berkata dengan gemetar: “Saya… nama saya Mark… Mark Bob… Saya sudah dipenjara selama dua tahun karena pembunuhan tingkat dua… Empat puluh tahun penjara, dengan hukuman minimal dua puluh tahun…”

Marven Ye menatap Dean lagi dan berkata dengan tenang: “Ayo bos, ini anak buahmu.”

Dean berkata dengan panik: “Tuan… Anda… Anda adalah bosnya…”

Ye Chen tersenyum dan berkata: “Maaf, saya tidak sengaja mengambil posisimu.”

Dean dengan cepat berkata: “Tuan, tolong jangan katakan itu. Di depanmu, aku hanya bisa menjadi anak buah yang berada di belakang kemudi…”

Ye Chen tertawa kecil dan berkata, “Oke, perkenalkan dirimu.”

Dean berkata dengan rendah hati: “Bos, nama saya Dean, seorang Amerika. Dipenjara karena perdagangan narkoba dan pembunuhan dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.”

Ye Chen mengangguk dan berkata dengan keras, “Sekarang semua orang sudah selesai memperkenalkan diri. Izinkan saya membicarakannya sekarang. Mulai hari ini tolong dengarkan baik-baik peraturan sel ini. Jika ada yang melanggar peraturanku, aku tidak akan memaafkan!”

Setelah mendengar ini, semua orang dengan cepat bersorak dan mata mereka berbinar. Dia menatap Ye Chen tanpa berkedip, karena takut melewatkan hal penting yang ingin dia katakan.

Ye Chen mengulurkan jarinya saat ini dan berkata: “Pertama, mulai sekarang, tidak ada seorang pun yang diizinkan berkelahi atau berhubungan seks di sel ini tanpa izin saya. Kalau tidak, saya akan mematahkan tangan dan kakinya. Kalian paham?”

Semua orang berkata serempak: “Saya mengerti!”

Ye Chen mengulurkan jarinya lagi dan berkata dengan dingin: “Kedua, mulai sekarang, kalian dilarang keras berbicara dengan orang lain di luar sel ini terakit apa pun yang berhubungan dengan saya. Kalau tidak, saya akan membuat hidupnya lebih buruk daripada kematian. Kalian mengerti?”

Semua orang dengan cepat berkata: “Saya mengerti!”

Ye Chen mengangguk, mengulurkan tiga jari, dan melanjutkan: “Ketiga… Mulai hari ini, kalian semua harus menyikat gigi dan mandi setiap pagi dan sore. Semua seprai serta perlengkapan tidur harus tetap bersih, segar, dan bebas bau!”

“Selain itu, setiap orang akan bergiliran mengepel lantai dan membersihkan toilet sekali sehari!”

“Dengar! Apa yang saya katakan adalah, Setiap orang harus mengepel lantai dan membersihkan toilet sekali sehari!”

“Kalian ada lima belas orang. Artinya bersih-bersih lima belas kali sehari. Tidak termasuk waktu makan dan bersantai, sisa waktu dibagi lima belas. Saat ada yang bekerja, yang lain mengawasi. Jika menemukan bahwa pembersihan tidak dilakukan dengan benar, setiap orang akan memberikan dua tamparan kepada petugas kebersihan dan mendesaknya untuk melakukan koreksi.’

‘Jika saya menemukan masalahnya, semua orang akan menanggalkan pakaian dan tidur di toilet di malam hari!” “Satu hal lagi. Kalau saya mengetahui seseorang memiliki bau aneh di tubuhnya atau di tempat tidurnya, orang itu akan saya hukum tinggal toilet selama tiga hari. Kecuali untuk makan dan waktu bersantai.”

“Saat ada yang masuk ke toilet, dia harus tetap di dalam. Saat orang lain masuk untuk berhubungan seks, dia juga harus tetap di sana. Sampai dia bisa membersihkan dirinya sendiri!”

** Update selanjutnya kita sama-sama menunggu sumber aslinya… Mohon bersabar! Salam 🙂 **


Demikian kisah/cerita dari Novel Charlie Wade Bab 5917 – 5918. gratis online. Semoga terhibur.

The Charismatic Charlie Wade / The Amazing Son-in-Law Chapter bab 5917 – 5918.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*